Sekecil apapun yang bisa kita perbuat asalkan itu kebaikan mari kita usahakan, karena sesuatu yang besar itu berasal dari yang kecil.
فقد أخرج مسلم في صحيحه من حديث أبي ذر رضي الله عنه قال: قال لي النبي صلى الله عليه وسلم: لا تحقرن من المعروف شيئا ولو أن تلقى أخاك بوجه طلق.
PANDANGAN ISLAM TERHADAP LINGKUNGAN HIDUP

PANDANGAN ISLAM TERHADAP LINGKUNGAN HIDUP


PANDANGAN ISLAM TERHADAP LINGKUNGAN HIDUP

I.             Pengertian Agama

Agama berasal dari bahasa Sansekerta yaitu ; a tidak, gama kacau. Kalau digabungkan agama artinya tidak kacau . Dalam bahasa belanda kita kita temukan kata-kata ga, gaan dan dalam bahasa Inggris kata go yang artinya sama dengan gam: pergi, namun setelah mendapatkan awalan dan akhiran a pengertiannya berubah menjadi jalan. Dalam bahasa Bali agama artinya peraturan, tata cara, upacara hubungan manusia dengan raja; igama artinya peraturan, tata cara, upacara dalam hubungan dengan dewa-dewa; ugama artinya peraturan, tata cara dalam berhubungan antar manusia. Ketiga kata itu kini dipakai dalam tiga bahasa; agama dalam bahasa Indonesia, igama dalam bahasa Jawa dan ugama dalam bahasa Melayu (Malaysia) dengan pengertian yang sama.
Menurut ajaran Islam, istilah agama itu diistilahkan diin mengandung pengertian pengaturan hubungan manusia dengan Tuhan (vertikal) dan hubungan manusia dengan manusia dalam masyarakat, termasuk dirinya sendiri, dan alam lingkungan hidupnya (horizontal).
Agama adalah “ the problem of ultimate concern” : masalah yang mengenai kepentingan mutlak setiap orang. Ia tunduk kepada Tuhan yang Maha Kuasa, tetapi (bersamaan dengan itu) ia terangkat, karena merasa mendapat keselamatan. Keselamatanlah yang menjadi tujuan akhir kehidupan manusia dan keselamatan itu akan diperolehnya melaluipelaksanaan keyakinan agama yang ia peluk. (Mohammad Daud Ali, SH, Pendidikan Agama Islam, Ed.1. Cet. 5, pt. Raja  Grafindo Persada, 2003  Jakarta. Hal. 35-39).


II.      Manusia dan Alam Semesta

Sesungguhnya kalau dilihat dari sudut pandang manusia, yang ada adalah Allah dan alam (semesta). Allah pencipta, sedang alam yang diciptakan. Alam adalah segala sesuatu yang dapat ditangkap oleh panca indera, perasaan dan pikiran kendatipun samar-samar.
Sebelum Allah menciptakan Adam sebagai manusia pertama, alam semesta telah diciptakan-Nya dengan tatanan kerja yang teratur, rapi dan  serasi. Dengan sunnatullah alam semesta dapat bekerja secara sistemik (menurut suatu cara yang teratur rapi) dan berkesinambungan, tidak berubah-ubah, tetap saling berhubungan berketergantungan dan sekaligus secara dinamis saling melengkapi. Sebagaimana firman Allah SWT.

وَخَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ فَقَدَّرَهُ تَقْدِيرًا
“… Dia telah menciptakan sesuatu, dan Dia pula yang memastikan (menentukan) ukurannya dengan sangat rapi”.(Q.S. Al-Furqon : 2).

Alam mempunyai eksistensi yang riil dan obyektif berjalan mengikuti hukum-hukum yang tetap. Alam raya sebagai ciptaan dari sebaik-baik pencipta, yaitu Allah, maka alam mengandung kebaikan pada dirinya dan teratur secara harmonis. Allah SWT telah menjadikan gunung-gunung di permukaan bumi, ada yang tinggi, ada yang sedang, ada yang merupakan dataran tinggi saja, ada yang berapi dan ada pula yang gunung itu merupakan pasak atau paku bumi. Dengan adanya gunung, permukaan bumi menjadi indah, ada yang tinggi dan ada yang rendah. Tumbuh-tumbuhan pegunungan pun berbeda dengan tumbuh-tumbuhan yang ada di dataran rendah, demikian pula binatang-binatangnya. Dengan adanya gunung-gunung, maka ada pula sungai-sungai yang mengalir dari dataran tinggi ke dataran rendah, dan akhirnya bermuara kelaut, seakan-akan gunung itu merupakan tempat penyimpanan air, yang terus-menerus mengalir memenuhi keperluan manusia.
Jika di permukaan bumi ini tidak ada gunung-gunung yang menghijau, bukit-bukit yang berbaris, lembah dan jurang yang dialiri sungai-sungai, padang rumput dan padang pasir, tentulah keadaan bumi ini lain dari yang sekarang ini. Betapa hambarnya hidup di dunia seandainya bumi ini merupakan daratan yang datar terhampar saja, sesayup-sayup mata memandang, hanya terdapat dataran yang luas saja, tidak bervariasi dan tidak ada tanaman dan binatang yang beraneka ragam itu.
Selanjutnya Allah SWT menerangkan bahwa Dia menciptakan langit dan bumi ini sebagai tempat penuh keberkatan bagi manusia, penuh dengan keindahan, dilengkapi dengan segala macam yang diperlukan manusia untuk kelangsungan hidupnya dan keperluan makhluk-makhluk lain. Sejak dari udara yang dihisap setiap saat, makanan-makanan yang diperlukan, tempat-tempat yang sejuk dan nyaman, lautan yang luas dapat dilayari dan diambil ikannya, angkasa yang luas dapat diarungi, barang tambang yang terpendam di dalam tanah dan banyak lagi nikmat yang lain yang disediakan-Nya yang tidak terhitung macam jumlahnya.
Alam semesta diciptakan oleh Allah dengan hukum-hukum yang berlaku baginya yang kemudian diserahkan-Nya untuk dikelola dan dimanfaatkan. Pengelolaan dan pemanfaatan alam semesta beserta semua isinya dipercayakan Allah kepada manusia yang merupakan bagian alam semesta itu sendiri. Manusia diberi wewenang mengelola dan memanfaatkannya merupakan kedudukan yang istimewa yaitu sebagai khalifah. Khalifah arti harfiahnya adalah pengganti wakil. Menurut ajaran Islam, manusia selain sebagai abdi diberi kedudukan sebagai khalifah mengelola dan memanfaatkan alam semesta terutama mengurus bumi ini. Agar dapat menjalankan kedudukannya itu manusia diberi bekal berupa potensi di antaranya adalah akal yang melahirkan berbagai ilmu sebagai alat untuk mengelola dan memanfaatkan alam semesta terutama mengurus bumi ini.
  
III.       Pandangan Islam terhadap eksistensi Alam

Allah telah menciptakan alam raya ini dengan sebenarnya. Alam semesta yang indah dan menajubkan ini adalah benar-benar hadir dan sekaligus merupakan salah satu bukti keagungan penciptanya. Allah juga telah menciptakan hukum-hukumnya yang berlaku umum yang menunjukkan kemahakuasaan dan keesaan-Nya. Allah berfirman dalam Al Qur’an :

وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ وَيَوْمَ يَقُولُ كُنْ فَيَكُونُ قَوْلُهُ الْحَقُّ وَلَهُ الْمُلْكُ يَوْمَ يُنْفَخُ فِي الصُّورِعَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ وَهُوَ الْحَكِيمُ الْخَبِيرُ
"Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dengan benar. Dan benarlah perkataan-Nya di waktu dia mengatakan :”Jadilah, lalu terjadilah”, dan ditangani-Nya-lah segala kekuasaan diwaktu sangkala ditiup. Dia mengetahui yang gaib dan yang nampak. Dan Dialah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui" (Q.S. Al-An’am:73).

Alam raya ini dalam pandangan Islam merupakan kenyataan yang sebenarnya. Pandangan ini berbeda dengan penganut aliran Idealisme yang menyatakan bahwa alam tidak mempunyai eksistensi yang riil dan obyektif melainkan semu, palsu, ilusi dan maya atau sekedar emanasi atau pancaran dari dunia lain yang kongkrit yang disebut dunia idea. Sebagaimana firman Allah dalam Al Qur’an :
وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاءَ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلًا
"Dan kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya (tanpa hikmah) sia-sia…. ".(Q.S.Shaad:27)

Kemudian dalam ayat lain Allah menolak anggapan bahwa diciptakannya alam ini hanya sekedar main-main, tanpa maksud dan tujuan.

وَمَا خَلَقْنَا السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا لَاعِبِينَ, مَا خَلَقْنَاهُمَا إِلَّا بِالْحَقِّ وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ
"Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara ke duanya dengan bermain-main. Kami tidak menciptakan keduanya melainkan dengan hak, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui".(Q.S.Ad-Dukhan:38-39)

Pandangan Islam juga berbeda dengan penganut aliran materialisme. Aliran materialisme memang menyatakan bahwa alam ini benar-benar ada, riil dan obyektif. Namun eksistensi alam ini dalam dugaan aliran materialisme adalah ada dengan sendirinya. Sedangkan menurut pandangan Islam, alam raya ini diciptakan Allah, Tuhan Yang Maha Esa. Allah yang menciptakan sekaligus memelihara alam ini serta mengatur segala urusannya. Firman Allah dalam Al Qur’an :

إِنَّ رَبَّكُمُ اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ ثُمَّ اسْتَوَى عَلَى الْعَرْشِ يُغْشِي اللَّيْلَ النَّهَارَيُغْشِي اللَّيْلَ النَّهَارَ يَطْلُبُهُ حَثِيثًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ مُسَخَّرَاتٍ بِأَمْرِهِ أَلَا لَهُ الْخَلْقُ وَالْأَمْرُ تَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ
“SesungguhnyaTuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas ‘Arasy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat dan (diciptakan-Nya pula) matahari, bulan dan bintang-bintang (masing-masing) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah. Maha Suci Allah Tuhan semesta alam”.  (Q.S. Al-A’raf:54).

Allah pula yang telah menentukan kadar dan ukuran segala sesuatu. Mengadakan makanan pengenyang yang sesuai dengan keadaan binatang atau manusia yang memerlukannya. Untuk manusia disediakan-Nya padi, gandum dan sebagainya. Untuk binatang ternak disediakan-Nya rumput dan sebagainya. Berapa banyak jumlah manusia, berapa banyak ikan di laut, burung yang beterbangan, binatang-binatang yang hidup di dalam rimba semuanya disediakan Allah rizeki dan keperluan hidupnya, sesuai dengan keadaan masing-masing.
Kejadian langit dan bumi itu, dari mula terjadinya sampai kepada bentuk yang ada sekarang melalui proses-proses tertentu, sesuai dengan sunnatullah. Segala yang ada di bumi dan di langit akan ada pada waktunya dan akan hilang pula pada waktunya sesuai dengan keadaan langit dan bumi pada waktu itu. Seperti kehidupan akan ada di bumi setelah ada air dan sebagainya. Dia menghiasi langit-langit dengan benda-benda angkasa yang gemerlapan; ada bintang yang bercahaya sendiri dan ada pula planet yang menerima cahaya dari matahari. Karena itu terlihat cahaya benda-benda angkasa itu tidak sama. Tapi justru dalam ketidaksamaan cahaya benda-benda angkasa itu menimbulkan keindahan yang tiada taranya.
Semua yang diterangkan di atas merupakan ciptaan Allah, yang harus tunduk kepada ketetapan-ketetapan-Nya.tidak ada satupun dari yang diciptakan-Nya yang menyimpang dari ketetapan-Nya itu. Dia maha mengetahui keadaan makhluk yang diciptakannya itu, baik yang halus maupun yang kasar, baik yang nyata maupun yang tersembunyi (Al-Qur’an dan Tafsirnya, VIII : 646-649).
    
IV.       Manusia bertanggung jawab atas kelestarian lingkungan hidupnya

Lingkungan hidup, tiada lain adalah alam semesta ciptaan Allah ini. Oleh karena itu harus dipahami secara utuh dan menyeluruh (holistik). Lingkungan hidup disebut sebagai sesuatu yang utuh, karena mempunyai bagian-bagian atau komponen-komponen. Ada lingkungan alam (tanah, air, udara, tumbuhan dan hewan) ada lingkungan binaan manusia (kota, desa, perkebunan, industri) dan ada lingkungan hidup social dimana manusia bermasyarakat. Sebaliknya komponen-komponen itu disebut demikian karena merupakan bagian dari suatu keutuhan (Soerjani,1995).
Jadi lingkungan hidup merupakan sistem keutuhan yang menyatu dengan keberadaan (eksistensi), perjuangan hidup, dan perkembangan peradaban serta masa depan manusia.
Sebagai anggota dari sejenis makhluk ciptaan Tuhan di persada bumi, walaupun dalam kehidupan ini berstatus sama dengan status makhluk hidup yang lain, tetapi manusia menyandang kewajiban yang berbeda dari ciptaan Tuhan yang lain itu. Hal ini disebabkan manusia dilebihkan oleh penciptanya dengan “kesempurnaan” akal dan fikiran (noosfir = alam pikiran). Justru karena itulah maka evaluasi atau sejarah perkembangan manusia sangat berbeda dengan perkembangan makhluk hidup jenis lainnya. Dengan kelebihan akal pikiran, manusia dalam perjuangan hidupnya mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi, tidak saja untuk keselamatan diri (survive), tetapi lebih dari itu juga untuk meningkatkan kesejahteraan serta mengembangkan kebudayaan dan jati diri manusia (Soerjani, 1996: 1).
Dalam pandangan Islam besarnya tanggungjawab manusia ini karena manusia merupakan puncak ciptaan dan makhluk Allah yang terbaik, dengan diberi-Nya akal dan dipersiapkan untuk menerima bermacam-macam ilmu pengetahuan dan kepandaian, sehingga dapat berkreasi (berdaya cipta) dan sanggup menguasai seluruh alam dan binatang (Al-Qur’an dan Tafsirnya, X : 767).

Allah  SWT menegaskan kelebihan manusia dari makhluk lainnya yaitu:

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي ءَادَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا
"Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan. Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang Kami ciptakan". (Q.S.Al-Isra : 70).

Dalam ayat ini Allah menjelaskan bahwa Dia telah memuliakan Adam (dan keturunannya) dengan raut muka yang indah, potongan yang serasi dan diberi akal, agar dapat menerima petunjuk, untuk berbudaya dan berpikir guna mencari keperluan hidupnya, mengelola kekayaan alam serta menciptakan alat pengangkut di darat, di lautan maupun diudara. Dan Allah telah memberikan rezeki kepada mereka yang baik-baik, yang terdiri dari makanan yang didapat dari tumbuh-tumbuhan dan binatang. Allah menegaskan pula bahwa Dia telah melebihkan mereka itu dengan kelebihan yang sempurna, dari kebanyakan makhluk lain yang diciptakan-Nya (Al-Qur’an dan Tafsirnya, V:632-633). Dengan martabatnya yang demikian tinggi itu, maka manusia dijadikan khalifah atau wakil Tuhan atau penguasa di bumi.

وَهُوَ الَّذِي جَعَلَكُمْ خَلَائِفَ الْأَرْضِ وَرَفَعَ بَعْضَكُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا ءَاتَاكُمْ إِنَّ رَبَّكَ سَرِيعُ الْعِقَابِ وَإِنَّهُ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

"Dan Dialah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebagian kamu atas sebagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu amat cepat siksaan-Nya, dan sesungguhnya dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”. (Q.S.Al-An’am : 165).

Manusia diangkat Allah sebagai khalifah. Kekhalifahan menuntut manusia untuk memelihara, memimbing dan mengarahkan segala sesuatu agar mencapai maksud dan tujuan penciptaannya. Karena itu, Nabi Muhammad SAW melarang memetik buah sebelum siap untuk dimanfaatkan, memetik kembang sebelum mekar, atau menyembelih binatang yang terlalu kecil. Nabi Muhammad juga mengajarkan agar selalu bersikap bersahabat dengan segala sesuatu sekalipun tidak bernyawa. Al-Qur’an tidak mengenal istilah “Penaklukan alam”, karena secara tegas Al-Qur’an menyatakan bahwa yang menaklukkan alam untuk manusia adalah Allah. Secara tegas pula seorang muslim diajarkan untuk mengakui bahwa ia tidak mempunyai kekuasaan untuk menundukkan sesuatu kecuali dengan penundukan Ilahi (Shihab, 1996 : 492-493).

Dengan kedudukan sebagai khalifah itu, manusia diberi tanggungjawab besar, yaitu diserahi bumi ini dengan segala isinya.

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا ثُمَّ اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ فَسَوَّاهُنَّ سَبْعَ سَمَوَاتٍ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
"Dialah Allah yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu, dan Dia berkehendak menuju langit, lalu dijadikan-Nya tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu ". (Q.S.Al-Baqarah:29).

Walaupun manusia diciptakan melebihi makhluk lainnya, manusia tidak mampu memenuhi keperluannnya sendiri tanpa bahan-bahan yang disediakan Allah. Dalam pemenuhan kebutuhan biologis dasar, misalnya Allah menyuruh manusia berfikir dan instrospeksi.

أَفَرَأَيْتُمُ الْمَاءَ الَّذِي تَشْرَبُونَ , ءَأَنْتُمْ أَنْزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ أَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُونَ , لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجًا فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ
“Maka terangkan kepadaku tentang air yang kamu minum! Kamukah yang menurunkan dari awan ataukah Kami yang menurunkan? Kalau kami kehendaki, Kami jadikan diasin, maka mengapakah kamu tidak bersyukur? (Q.S. Al-Waqiah:68-70).

Semua manusia ingin hidup sejahtera, namun kemampuan meningkatkan kesejahteraan dirinya hampir-hampir tak terbatas, maka sering kali batas kesejahteraan yang masih dalam batas daya dukung kemampuan diri serta kelestarian lingkungan bagi sebagian manusia tidak terlihat dan terlupakan. Upaya meningkatkan kesejahteraan itu sering kali tanpa disadari menjurus kepada keserakahan  yang dalam kesadaran atau ketidaksadarannya akan merupakan bumerang bagi dirinya, baik secara langsung maupun melalui terjadinya kemerosotan kualitas lingkungan. Naluri dalam keutuhan diri manusia untuk bersikap dan berprilaku arif dan bijaksana menjadi jauh tertinggal. Masalahnya manusia yang serakah ini berbaur dengan manusia lainnya, sehingga secara frontal seluruh umat manusia dengan segenap lingkungan hidupnya menghadapi resiko keserakahan ini yang menimbulkan kemunduran kualitas lingkungan, dan sering kali merambat pula kepada kemunduran jati diri manusia serta pudarnya makna hakiki dari seluruh kehidupan. (Soerjani, 1996:1).
Pada dasarnya jika manusia mengupayakan pelestarian lingkungan hidup dengan prinsip keseimbangan dan keselarasan, serta mengembangkan sumberdaya yang tersedia di alam ini, sesungguhnya upaya pelestarian lingkungan hidup hanya untuk kepentingan manusia dalam pelaksanaan ibadat dan penyempurnaan amal saleh. Manusia wajib bersahabat dan bukan menundukkan alam dengan mengekploitasi lingkungan tanpa kendeali.
 
V.          Kerusakan Lingkungan Ulah Manusia

Timbulnya  kerusakan alam atau lingkungan hidup merupakan akibat perbuatan manusia. Karena manusia yang diberi tanggungjawab sebagai khalifah di bumi. Manusia mempunyai daya inisiatif dan kreatif, sedangkan makhluk-makhluk lainnya tidak memilikinya.
Kebudayaan manusia makin lama makin maju sesuai dengan perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Sejalan dengan kemajuan tersebut, perkembangan persenjataan dan alat perusak lingkungan maju pula.
Banyak contoh yang dapat kita lihat dari kerusakan lingkungan yang diakibatkan ulah manusia. Misalnya banyak pohon atau hutan ditebang dan dibakar tanpa ada usaha untuk menamamnya kembali. Bukit dan gunung digali untuk menguruk daratan rendah yang akan dijadikan pemukiman. Akibatnya banyak musibah terjadi seperti banjir, tanah longsor dan sebagainya terjadi di mana-mana. Kemudian binatang yang hidup di sungai ditangkap bukan dengan cara yang baik. Tetapi karena keserakahan manusia mereka menangkapnya dengan racun atau dengan dinamit. Akibatnya terumbu karang rusak pula, yang pada gilirannya merusak ekosistem bahari. Bahkan akibat lebih jauh adalah mengancam keselamatan manusia itu sendiri.
Kerusakan lingkungan diperparah lagi dengan banyaknya kendaraan bermotor dan pabrik-pabrik yang menimbulkan pencemaran udara (polusi). Pencemaran tersebut membahayakan keselamat hidup manusia dan kehidupan sekelilingnya. Limbah-limbah pabrik seringkali dibuang seenaknya ke sungai yang akhirnya bermuara kelaut. Demikian pula kapal-kapal tanker yang membawa minyak sering mengalami kebocoran, sehingga minyaknya tertumpah ke laut. Akibatnya air sungai dan laut beracun yang menyebabkan mati atau tercemarnya ikan dengan zat beracun, lebih dahsyat lagi kerusakan lingkungan akibat perang. Semua kerusakan-kerusakan sebagaimana dikemukakan di atas merupakan akibat dari keserakahan manusia, sehingga mengekploitasi lingkungannya habis-habisan. Oleh karena itu sejak awal Allah memperingatkan bahwa kerusakan adalah akibat ulah manusia, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an :

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ
Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagai dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar ). (Q.S. Ar-Rum :41) 

Kerusakan yang terjadi sebagai akibat keserakahan manusia ini disebabkan manusia memperturutkan hawa nafsunya, tidak memperdulikan tuntunan Allah SWT.

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ إِلَّا تَفْعَلُوهُ تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ

"Adapun orang-orang yang kafir, sebagian mereka menjadi pelindung bagi sebagian yang lainnya, jika kamu (wahai kaum muslimin) tidak melaksanakan ap-apa yang diperintahkan Allah itu, niscaya akan terjadi kekacauan di muka bumi dan kerusakan yang besar" .(Q.S. Al-Anfal :73)
Orang-orang berbuat kerusakan dapat digolongkan sebagai orang-orang munafik atau fasik, sesuai dengan firman Allah SWT ;
وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ, أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لَا يَشْعُرُونَ
Dan bila dikatakan kepada mereka “janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”, mereka menjawab : “Sesungguhnya kami orang yang mengadakan perbaikan”. Ingatlah sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar (Q.S. Al-Baqarah : 11-12)
Sesungguhnya Allah telah melarang manusia membuat kerusakan di muka bumi;
وَلَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا….
“…Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah Tuhan memperbaikinya…” (Q.S. Al-A’raf : 85).

VI.    Kesimpulan

1.      Agama  yang diistilahkan diin mengandung pengertian pengaturan hubungan manusia dengan Tuhannya (vertikal) dan hubungan manusia dengan manusia dalam masyarakat, termasuk dirinya sendiri, dan alam lingkungan hidupnya (horizontal).

2.      Manusia selain sebagai khalifah untuk mengelola dan memanfaatkan alam semesta terutama mengurus bumi ini dibekali akal yang melahirkan berbagai ilmu sebagai alat untuk mengelola dan memanfaatkan alam semesta terutama mengurus bumi ini.

3.      Pandangan Islam alam raya ini diciptakan Allah, Tuhan Yang Maha Esa. Allah yang menciptakan sekaligus memelihara alam ini serta mengatur segala urusannya. Hal ini berbeda dengan paham aliran materialisme (alam ada dengan  sendirinya) dan penganut aliran Idealisme (alam tidak mempunyai eksistensi yang riil dan obyektif melainkan semu, palsu, ilusi dan maya atau sekedar emanasi atau pancaran dari dunia lain yang kongkrit yang disebut dunia idea).

4.      Semua manusia harus bersama-sama mengupayakan kelestarian lingkungan hidup dengan prinsip keseimbangan dan keselarasan, serta mengembangkan sumberdaya yang tersedia di alam ini. Kita wajib bersahabat dan bukan menundukkan alam dengan mengekploitasi lingkungan tanpa kendali sehingga mengakibatkan kerusakan lingkungan dan mendatangkan bencana.

Read More
DOA KSM NASIONAL DI PROVINSI BENGKULU TAHUN 2018

DOA KSM NASIONAL DI PROVINSI BENGKULU TAHUN 2018


KOMPETISI SAINS MADRASAH DI PROVINSI BENGKULU TAHUN 2018


اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ طِبِّ اْلقُلُوْبِ وَدَوَاءِهَا وَعَافِيَةِ اْلأَجْسَادِ وَشِفَاءِهَا وَنُوْرِ اْلأَبْصَارِ وَضِيَاءِهَا وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَللَّهُمَّ اجْعَلْ جَمْعَنَا جَمْعًا مَرْحُوْمًا وَتَفَرُّقَنَا تَفَرُّقًا مُبَارَكًا مَعْصُوْمًا
YA ALLAH, YA RAHMAN YA RAHIM, PUJI DAN SYUKUR KAMI HATURKAN KEHADIRAT-MU ATAS SEGALA KENIKMATAN YANG TELAH ENGKAU LIMPAHKAN KEPADA KAMI, SEHINGGA PADA PAGI HARI INI, KAMI DAPAT MELAKSANAKAN PEMBUKAAN KEGIATAN KOMPETISI SAINS MADRASAH TINGKAT NASIONAL DI PROVINSI BENGKULU TAHUN 2018, UNTUK ITU YA ALLAH KAMI MOHON KEHADIRAT-MU, SEMOGA KEGIATAN INI MENDAPATKAN BAROKAH DAN RIDHO-MU.

YA ALLAH, YA ROFI’AT DAROJAT, JADIKANLAH MOMENTUM KALI INI SEBAGAI UPAYA KAMI UNTUK MENINGKATKAN MUTU PENDIDIKAN MADRASAH YANG BERDAYA SAING TINGGI, MEMPERTAHANKAN NILAI-NILAI ISLAM DALAM MEMPELAJARI DAN MEMAHAMI SAINS DENGAN TETAP MENGDEPANKAN SPORTIVITAS AGAR TERWUJUD GENERASI YANG BERKARAKTER DAN BERAKHLAKUL KARIMAH.

YAA ALLAH, YAA KHOIROL HADII, TERANGILAH HATI DAN FIKIRAN KAMI DENGAN NUR HIDAYAH-MU, BERIKAN KEPADA KAMI SEMANGAT JIWA UNTUK MENGEMBAN TUGAS-TUGAS MULIA, MENDIDIK ANAK BANGSA DAN. LIMPAHKAN PULA KEPADA KAMI HIKMAH KEILMUAN DAN KETRAMPILAN, UNTUK MENUTUPI KEKURANGAN DAN MEMBENAHI KELEMAHAN. CURAHKAN KEPADA KAMI HIDAYAH KEBENARAN, AGAR TERHINDAR DARI KESESATAN. KARENA ITU JANGANLAH ENGKAU PALINGKAN HATI KAMI DARI KETAATAN SETELAH ENGKAU BERIKAN PETUNJUK, AGAR SETIAP LANGKAH KAMI SELALU BERADA DALAM NAUNGAN RIDHA-MU. TEGUHKANLAH SEMANGAT JUANG KAMI DALAM MEMBANGUN BANGSA DAN NEGARA KAMI, MENUJU BALDATUN THOYYIBATUN WAROBBUN GHOFUR.

YA ALLAH,  YA AZIZ, KAMI YAKIN BAHWA SEGALA SESUATU BERLAKU ATAS KUDRAT DAN IRADAH-MU, KARENA ITU YA ALLAH, LIMPAHKANLAH KEPADA KAMI KEMAMPUAN UNTUK KONSISTEN MENJAGA INTEGRITAS, PROFESIONAL DALAM BEKERJA, KETEPATAN DALAM BERINOVASI, TANGGUNG JAWAB DALAM SETIAP TINDAKAN, KETELADANAN DALAM SETIAP PERBUATAN KAMI.

YA ALLAH YA GHAFFAR, AMPUNILAH DOSA KAMI, ORANG TUA KAMI, PARA PEMIMPIN KAMI, SERTA AKHIRILAH KEHIDUPAN KAMI NANTI DENGAN KHUSNUL KHOTIMAH. YA ALLAH, KABULKANLAH PERMOHONAN KAMI.

اَللَّهُمَّ إِنِّا نَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيَوْمِ وَخَيْرَ مَا فِيْهِ وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِيْهِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ, وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Read More
DIALOG DAN LITERASI MEDSOS BERBASIS ISLAM WASTHIYAH

DIALOG DAN LITERASI MEDSOS BERBASIS ISLAM WASTHIYAH


DIALOG DAN LITERASI MEDSOS BERBASIS ISLAM WASTHIYAH

Abdul Qohar Ismail, MHI.,  SABTU, 15 September 2018
اَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِىْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ, يَارَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ الْكَرِيْمِ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ, اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. اللهم لك الحمد شكرا ولك المن فضلا وانت ربنا حقا ونحن عبيدك رقا وأنت لم تزل لذالك أهلا, اللهم اجعل هذا المجلس منفعة لشئون الشعب الاندونيسية وحصوصا ببعكولو.
YA ALLAH, YA RAHMAN YA RAHIM, PUJI DAN SYUKUR KAMI PANJATKAN KEHADIRAT-MU ATAS SEGALA KENIKMATAN YANG ENGKAU BERIKAN KEPADA KAMI, SEHINGGA PADA PAGI HARI INI, KAMI DAPAT MELAKSANAKAN KEGIATAN DIALOG DAN LITERASI MEDIA SOSIAL BERBASIS ISLAM WASATHIYAH SEBAGAI UPAYA PEMBENTUKAN KARAKTER BANGSA UNTUK MENCIPTAKAN GENERASI MUDA MUSLIM YANG OPTIMIS, BERFIKIR RELIGIUS, MENJUNJUNG TINGGI NASIONALISME, KEBHINEKAAN, SERTA MENJADIKAN PENGGUNA MEDIA SOSIAL BERBASIS ISLAM WASATHIYAH DI PROVINSI BENGKULU INI. UNTUK ITU YA ALLAH KAMI MOHON KEHADIRAT-MU, SEMOGA KEGIATAN INI ENGKAU BERKAHI DAN ENGKAU RIDHOI.
YA ALLAH, YA MALIKUL QUDDUS, JADIKANLAH MOMENTUM KALI INI SEBAGAI UPAYA KAMI MEMPERKOKOH RASA PERSATUAN DAN KESATUAN BANGSA KAMI, AGAR NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA YANG BERDASARKAN PANCASILA DAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945 DAPAT TERPELIHARA DAN TERJAGA KEUTUHANNYA.
YAA ALLAH, YAA KHOIROL HADII, TERANGILAH HATI DAN FIKIRAN KAMI DENGAN NUR HIDAYAH-MU, BERIKAN KEPADA KAMI KEMAMPUAN JIWA UNTUK MENGEMBAN TUGAS-TUGAS MULIA, MENDIDIK ANAK BANGSA DAN. LIMPAHKAN KEPADA KAMI HIKMAH KEILMUAN DAN KETRAMPILAN, UNTUK MENUTUPI KEKURANGAN DAN MEMBENAHI KELEMAHAN. CURAHKAN KEPADA KAMI HIDAYAH KEBENARAN, AGAR TERHINDAR DARI KESESATAN.
KARENA ITU JANGANLAH ENGKAU PALINGKAN HATI KAMI DARI KETAATAN SETELAH ENGKAU BERIKAN PETUNJUK, AGAR SETIAP LANGKAH KAMI SELALU BERADA DALAM NAUNGAN RIDHA-MU. TEGUHKANLAH SEMANGAT JUANG KAMI DALAM MEMBANGUN BANGSA DAN NEGARA KAMI, AGAR MENJADI BANGSA YANG BERKARAKTER, BIJAK DALAM MENGGUNAKAN DAN MENYIKAPI MEDIA SOSIAL YANG SULIT DIBENDUNG.

YA ALLAH YA GHAFFAR, AMPUNILAH DOSA KAMI, ORANG TUA KAMI, PARA PEMIMPIN KAMI, SERTA AKHIRILAH KEHIDUPAN KAMI NANTI DENGAN KHUSNUL KHOTIMAH. YA RABB, KABULKANLAH PERMOHONAN KAMI.
اَللَّهُمَّ إِنِّا نَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيَوْمِ: فَتْحَهُ، وَنَصْرَهُ وَنُوْرَهُ، وَبَرَكَتَهُ، وَهُدَاهُ، وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِيْهِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهُ. رَبَّنَا آتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ, وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Read More
BERUSAHA MENGEMBALIKAN KECUCIAN DIRI

BERUSAHA MENGEMBALIKAN KECUCIAN DIRI



BERUSAHA MENGEMBALIKAN KESUCIAN DIRI

Setiap orang Islam yang sudah memenuhi syarat dan rukun puasa maka di bulan yang Suci Ramadhan wajib melaksanakan ibadah puasa, sebagaimana firman Allah dalam surat al-Baqarah 183. dalam ayat tersebut tujuan dari orang yang berpuasa adalah menjadikan orang yang berpuasa itu menjadi muttaqin (orang-orang yang bertaqwa). Kalau kita perhatikan dan analisa penduduk Indonesia yang notabene mayoritas beragama Islam, dan setiap tahun melaksanakan ibadah puasa yang akan mencetak orang yang berpuasa menjadi muttaqin, maka sudah selayaknya semakin tahun  masyarakat bangsa kita ini semakin baik dan semakin minimal kriminalitas, korupsi, kolusi dan penyelewengan penyelewengan, artinya semakin maju dan makmur, baldatun thayyibatun wa rabbun ghofur karena masyarakatnya bertaqwa dengan melaksanakan puasa setiap bulan ramadhan pada setiap tahunnya.
Tetapi kenyataannya negara kita masih biasa-biasa saja tidak ada perkembangan yang signifikan. apakah puasa umat Islam di Indonesia ini seperti apa yang Rasulullah SAW sampaikan yaitu yang artinya "banyak orang yang berpuasa tapi hanya terasa menahan lapar dan dahaga saja". Apalagi ampunan dari Allah Yang Maha Kuasa nampaknya begitu sulit didapatkan, ini kalau kita lihat dari sisi perkembangan dan kenyataan di masyarakat kita.
sebenarnya setiap orang yang dilahirkan di dunia ini dalam keadaan suci, namun dengan perjalanan waktu maka kesucian itu adan ternodai atau tercemar dengan kotoran-kotoran yang ada dari sekelilinggnya ibarat sebuah kaca  yang bersih dan bening ketika ternodai dengan kotoraan, maka kaca itu akan buram dan tidak bening lagi, sehingga kalau dipakai untuk bercermin maka tidak bisa memberikan gambaran yang jelas dari dalam cermin tersebut. begitu juga hati seorang hamba ketika ternodai dengan dosa-dosa maka hati itu akan tertutup dengan noda tersebut dan sulit untuk bisa menerima kebenaran kebenaran agama yang hak. Untuk itu hati harus dibersihkan dengan istighfar dan perbuatan-perbuatan kebaikan, minta maaf kepada yang pernah disakiti, dan tidak mengulangi dengan sengaja kesalahan yang pernah diperbuatnya. usaha membersihkan hari sebagai langkah untuk mengembalikan kesucian diri, karena hati ibarat nahkoda dari jasad seseorang. sehingga orang yang hatinya baik maka diri seseorang itu juga akan baik, karena diarahkan oleh hati yang baik. hati yang yang baik akan mengarahkan diri seseorang untuk berbuat kebaikan. itulah kira kira maksud hadits Nabi Muhammad SAW di bawah ini:

" ألا إن في الجسد مضغة إذا صلحت صلح الجسد كله وإذا فسدت فسد الجسد كله, ألا وهي القلب " (البخاري).




Read More
DOA SHALAT TARAWIH DAN WITIR

DOA SHALAT TARAWIH DAN WITIR


DOA SHOLAT TARAWIH

اَللَّهُمَّ اجْعَلْنَا بِاْلاِيْمَانِ كَامِلِيْنَ وَلِفَرَائِضِكَ مُؤَدِّيْنَ، وَلِلصَّلاَةِ حَافِظِيْنَ، وَلِلزَّكَاةِ فَاعِلِيْنَ، وَلِمَا عِنْدَكَ طَالِبِيْنَا، وَلِعَفْوِكَ رَاجِيْنَ، وَبِالْهُدَى مُتَمَسِّكِيْنَ، وَعَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضِيْنَ، وَفِى الدُّنْيَا زَاهِدِيْنَ، وَفِى اْلآخِرَةِ رَاغِبِيْنَ، وَبالْقَضَاءِ رَاضِيْنَ، وَبِالنَّعْمَاءِ شَاكِرِيْنَ، وَعَلَى الْبَلاَءِ صَابِرِيْنَ، وَتَحْتَ لِوَاءِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ سَائِرِينَ، وَإِلَى الْحَوْضِ وَارِدِيْنَ، وَفِى الْجَنَّةِ دَاخِلِيْنَ، وَمِنَ النَّارِنَاجِيْن وَعَلَى سَرِيْرَةِ الْكَرَامَةِ قَاعِدِيْنَ وَمِنْ حُوْرٍ عِيْنٍ مُتَزَوِّجِيْنَ، وَمِنْ سُنْدُسٍ وَاِسْتَبْرَقٍ وَدِيْبَاجٍ مُتَلَبِّسِيْنَ، وَمِنْ طَعَامِ الْجَنةِ آكِلِيْنَ، وَمِنْ لَبَنٍ وَعَسَلٍ مُصَفَّيْنِ شَارِبِيْنَ، بِأَكْوَابٍ وَاَبَارِقَ وَكَأسٍ مِنْ مَعِيْنٍ مَعَ الَّذِيْنَ اَنْعَمَ اللهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّيْنَ وَالصِّدِّيْقِيْنَ،وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ، وَحَسُنَ اُولَئِكَ رَفِيْقًا، ذَلِكَ الْفَضْلُ مِنَ اللهِ، وَكَفَى بِاللهِ عَلِيْمًا، اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا فِي هَذِهِ اللَّيْلَةِ الشَّرِيْفَةِ الْمُبَارَكَةِ مِنَ السُّعَدَاءِ الْمَقْبُوْلِيْنَ، وَلاَتَجْعَلْنَا مِنَ اْلاَشْقِيَاءِ الْمَرْدُوْديْنَ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ، بِرَحْمَتِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، وَالْحَمْدُ  ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
Ya Allah, jadikanlah kamisebagai orang yangsempurnaiman, yang menjalankan fardhu-fardhu, yang menjaga sholat-shalat, yang menunaikan zakat, yang rela terhadap apa yang ada pada-Mu, yang berharap kepada maaf dari-Mu, yang perpegang teguh kepada petunjuk, yang menolak hal-hal yang laghwi (sia-sia),yang zuhud kepada dunia, yang rindu pada akhirat, ridha terhadap qadha', yang bersyukur atas segala nikmat, yang sabar atas segala bala', yang berjalan di bawah bendera nabi Muhammad SAW di akhirat, yang minum dari haudh (telaga di surga), yang masuk ke surga, yang duduk di ranjang kemuliaan, yang minum susu dan madu murni, yang makan makanan surga, yang dikawinkan dengan bidadari surga, yang memakai pakaian dari sutera halus dan sutera tebal, serta bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi ni'mat oleh Allah, yaitu: Nabi-nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid, dan orang-orang saleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah karunia dari Allah, dan Allah cukup mengetahui. Ya Allah jadikanlah kami di malam yang penuh berkah ini termasuk sebagai hamba-hamba-Mu yang Kau terima (amalnya) dan jangan Kau jadikan kami sebagai hamba-hamba-Mu yang celaka dan Kau tolak (amalnya). Dengan rahmat-Mu ya Allah, Semoga keselamatan dan kesejahteraan senantiasa Kau curahkan kepada junjungan kami Rasulullah Muhammad Saw, kepada keluarganya dan para sahabatnya semuanya.  Segala puji hanya untuk Allah Tuhan semesta alam.


DOA SHOLAT WITIR


اَللَّهُمَّ اِنَّا نَسْأَلُكَ اِيمَانًا دَائِمًا وَنَسْأَلُكَ قَلْبًا خَاشِعًاوَنَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا وَنَسْأَلُكَ يَقِيْنًا صَادِقًا وَنَسْأَلُكَ عَمَلاً صَالِحًا وَنَسْأَلُكَ دِيْنًا قَيِّمًا وَنَسْأَلُكَ خَيْرًا كَثِيْرًا وَنَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَألْعَافِيَةَ. وَنَسأَلُكَ تَمَامَ الْعَافِيْةِ وَنَسْأَلُكَ الشُّكْرَ عَلَى الْعَافِيَةِ. وَنَسْأَلُكَ الْغِنَاءَ عَنِ النَّاسِ. اَللَّهُمَّ رَبَّنَا َتقَبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَتَخَشُّعَنَا وَتَضَرُّعَنَا وَ تَعَبُّدَنَا وَتَمِّمْ تَقْصِيْرَنَا يَااَلله يَااَلله، يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ خَيْرَ خَلْقِهِ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
              
NIAT PUASA RAMADHAN

نَوَيتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ اَدَآئِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هَذِهِ السَّنَةِ  ِللهِ تَعَالَى.
Artinya: “Aku niat puasa besok hari menunaikan fardhu bulan Ramadhan tahun ini karena Allah ta’ala.”

Read More
Doa waktu Hamil

Doa waktu Hamil



DOA MOHON KESELAMATAN DI WAKTU HAMIL

اَللّهُمَّ احْفَظْ وَلَدِيْ مَا دَامَ فِي بَطْنِيْ , وَاشْفِهِ أنْتَ شَافٍ لاَ شِفَاءَ إلاَّ شِفَاؤكَ , شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا , اَللَّهُمَّ صَوّرْهُ حَسَنَـةً , وَ ثَـبّـتْ قَلْبـَهُ إِيـْمَانًا بِكَ وَ بِرَسُوْلِكَ , اَللَّهُمَّ رِجْهُ مِنْ بَطْنِيْ وَقْتَ وِلاَدَتِيْ سَهْلاً وَ تَسْلِيْمًا , اَللَّهُمَّ اجْعَلْهُ صَحِيْحًا كَامِلاً , عَاقِلاً حَاذِقًا , عَالـِمًا عَامِلاً , اَللَّهُمَّ طَوّلْ عُمْرَهُ , وَ صَحّحْ جَسَدَه ,ُ وَ حَسّنْ خُلُقَهُ , وَ افْصَحْ لِسَانَهُ  , وَ اَحْسِنْ صَوْتَهُ لِقِرَاءَةِ حَدِيْثِ رَسُوْلِكَ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيـْهِ وَ سَلَّمَ , وَ الْقُرْأنِ الْكَرِيـْمِ.

“Ya Allah, peliharalah anakku selama berada dalam kandunganku. Dan sembuhkanlah dia, karena sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang maha menyembuhkan. Tiada kesembuhan melainkan kesembuhan dari-Mu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit sedikitpun. Ya Allah, bentuklah dia (anakku) yang ada dalam perutku ini dalam bentuk yang bagus, dan tetapkanlah hatinya dalam keimanan kepada-Mu dan kepada rasul-Mu. Ya Allah keluarkanlah dia (anakku) dari perutku pada saat dilahirkan dengan penuh kemudahan dan dalam keadaan selamat. Ya Allah jadikanlah dia (anakku) sebagai anak yang sehat dan tidak cacat (sempurna), yang berakal, yang cerdas, yang alim dan mampu mengamalkan ilmunya. Ya Allah panjangkanlah umurnya, sehatkanlah tubuhnya, baguskanlah akhlaknya, fasihkanlah lisannya dan baguskanlah suaranya untuk membaca hadits rasul-Mu Muhammad SAW dan al-Qur-an yang mulia”.

Catatan:
Untuk suami , kalimat:
اَللّهُمَّ احْفَظْ وَلَدِيْ مَا دَامَ فِي بَطْنِيْ
Diganti menjadi:
اَللّهُمَّ احْفَظْ وَلَدِيْ مَا دَامَ فِي بَطْنِ زَوْجَتِيْ
“Ya Allah, peliharalah anakku selama berada dalam kandungan istriku”

Dan Kalimat
اَللَّهُمَّ اَخْرِجْهُ مِنْ بَطْنِيْ وَقْتَ وِلاَدَتِيْ
Diganti menjadi:
اَللَّهُمَّ اَخْرِجْهُ مِنْ بَطْنِ زَوْجَتِيْ وَقْتَ وِلاَدَتِهَا
Ya Allah keluarkanlah dia (anakku) dari perut istriku pada saat dilahirkan...”

Read More